Penyebab Tsunami Beserta Pengertian dan Cara Penanggulangannya

Ad Blocker Detected

Mohon Non-Aktifkan Ad Blocker Demi Perawatan dan Penambahan Konten Secara Berkala Dalam Situs Ini. Atas Perhatiannya Terima Kasih :)

PENYEBAB TSUNAMI – Kata tsunami sebenarnya berasal dari bahasa Jepang, yakni tsu yang berarti pelabuhan, sementara nami yang berarti gelombang. Jika digabungkan, maka secara bahasa kata tsunami bermakna ombak besar di pelabuhan.

PENGERTIAN TSUNAMI

Pengertian Tsunami Lengkap

Tsunami adalah perpindahan air laut yang diakibatkan oleh permukaan laut bergerak vertikal tiba-tiba. Ada beberapa penyebab tsunami yang umum diketahui, yaitu letusan gunung berapi, longsor bawah laut, hantaman meteor di tengah-tengah laut serta karena adanya gempa bumi yang beposisi tepat di bawah laut.

Gelombang tsunami mampu menyebar ke semua arah. Kekuatan tsunami tegantung pada seberapa ketinggian dan kelajuan gelombang tersebut. Pada laut bagian dalam, gelombang tsunami dapat melaju hingga 500 sampai 1.000 km per jam. Hampir setara dengan laju pesawat tempur!

Tingginya gelombang laut hanya berkisar satu meter saja. Maka tak heran jika kapal-kapal yang sedang berlayar di tengah laut tidak mengalami kerasnya gelombang tsunami.

Saat menuju pantai, laju gelombang tsunami turun menjadi 30 km per jam saja. Akan tetapi tingginya menjadi bertambah sampai puluhan meter. Sehingga gelombang tsunami dapat menghantam bibir panta hingga puluhan kilometer.

Karena hantaman tsunami itulah, tak sedikit infrastruktur beserta rumah-rumah hanyut tergenang derasnya air. Beberapa korban jiwa pun berjatuhan karena tersapu oleh tsunami dan menghantam beberapa material padat.

Tsunami mengakibatkan kerusakan pada bangunan, tumbuh-tumbuhan, pencemaran air asin di beberapa wilayah serta menyebabkan kurangnya air bersih karena sudah tercemar.

PENYEBAB TERJADINYA TSUNAMI

Thucydides merupakan sejarawan Yunani pertama yang menghubungkan tsunami dengan pergerakan lempeng atau gempa bawah laut. Hingga abad k e-20, penelitian tentang penyebab tsunami dinilai sangat kurang. Sampai saat ini penelitian tersebut tetap berjalan agar dapat memahami apa saja yang menjadi dari penyebab tsunami.

Berikut ini beberapa penyebab tsunami yang pernah terjadi di beberapa belahan bumi:

1. Gempa Bumi Bawah Laut – Salah Satu Penyebab Terjadinya Tsunami Paling Umum

Gempa Bumi Bawah Laut - Salah Satu Penyebab Terjadinya Tsunami Paling Umum

Hampir 90% penyebab tsunami di belahan bumi berasal dari gempa bumi di bagian bawah laut. Meskipun begitu, potensi tsunami tidak akan terjadi jika gempa bawah laut tersebut belum memenuhi beberapa kriteria.

Diantaranya yaitu:

  • Kekuatan atau Magnitudo gempa lebih besar dari 6.0 skala richter
  • Pusat gempa hanya sekitar 30 km dari permukaan laut
  • Tipe pensesaran gempa cenderung mengarah vertikal

Hal tersebut terjadi pada tsunami Aceh dan pulau Mentawai di tahun 2004 silam. Gempa bumi bawah laut yang berkekuatan 9.1 skala richter itu mampu meluluh lantakkan berbagai bangunan dan rumah-rumah warga lainnya hanya dengan hitungan menit saja.

2. Jatuhnya Meteor yang Menghantam Laut Menjadi Penyebab Tsunami Jarang Ditemui

Jatuhnya Meteor yang Menghantam Laut Menjadi Penyebab Tsunami Jarang Ditemui

Sama halnya apabila kita menjatuhkan bola bowling ke dalam kolam renang, jatuhnya meteor berukuran besar dapat menghantam lautan secara keras memicu penyebab terjadinya tsunami.

Saat meteor menghantam permukaan laut, gelombang-gelombang besar berkekuatan penuh. Jika gelombang tersebut melaju hingga ke daratan, maka air di bibir pantai akan mengering secara mendadak sehingga menyebabkan tsunami.

Meteor yang jatuh di daratan hanya akan menimbulkan cekungan saja, luas cekungan tersebut tergantung dari seberapa besar ukuran meteor itu sendiri.
Lain halnya apabila jatuh di laut, tidak hanya menimbulkan gelombang besar. Meteor pun juga mengakibatkan lempeng bawah laut mengalami ketidak seimbangan.

3. Letusan Gunung Berapi Pernah Menjadi Penyebab Terjadinya Tsunami di Indonesia

Letusan Gunung Berapi Pernah Menjadi Penyebab Terjadinya Tsunami di Indonesia

Meletusnya gunung berapi dapat mengakibatkan gempa vulkanik di bawah laut. Tak heran jika gempa vulkanik tersebut dapat menimbulkan gelombang tsunami yang amat dahsyat.

Di Indonesia, letusan Gunung Krakatau tahun 1883 menjadi penyebab tsunami yang sempat melanda di Selat Sunda. Sebelum itu, Gunung Tambora di NTB juga sempat meletus di tahun 1815. Alhasil gelombang tsunami pun menerjang sejumlah provinsi di Indonesia seperti Maluku bahkan Jawa Timur.

4. Longsor Bawah Laut Menjadi Penyebab Tsunami yang  Lumayan Jarang Terjadi

Longsor Bawah Laut Menjadi Penyebab Tsunami yang Jarang Ditemui

Tabrakan antara lempeng samudera dengan lempeng benua merupakan salah satu akibat dari adanya longsor laut. Tsunamic submarine landslide merupakan istilah asing dari longsor bawah laut. Dari longsor tersebut mengakibatkan adanya palung dan pegunungan di bawah laut.

Kesimpulannya adalah :

Kesimpulan Penyebab Tsunami

Wilayah yang Paling Sering Terkena Tsunami

Benua yang Paling Sering Terkena Tsunami
Selain itu, beragam keadaan meteorologis semisal badai tropis, juga mengakibatkan gelombang badai yang biasa disebut dengan meteor tsunami. Ketinggian meteor tsunami tersebut hingga mencapat beberapa meter di atas gelombang laut pada umumnya.

Saat badai (meteor tsunami) sampai di bibir pantai, fisiknya memang menyerupai tsunami, meskipun bukan. Namun, gelombangnya mampu menerjang daratan. Myanmar merupakan negara yang sempat merasakan gelombang badai ini pada Mei 2008.

Sistem Peringatan Dini Terhadap Ancaman Tsunami

Sistem Peringatan Dini Terhadap Ancaman Tsunami

Saat ini, area sekitar Samudera Pasifik mempunyai pusat penelitian bernama Pacific Tsunami Warning Centre (PTWC), bertugas untuk menyebarkan peringatan jika ada ancaman tsunami di area tersebut.

Area sekitar Samudera Hindia juga sedang dibangun Indian Ocean Tsunami Warning System (IOTWS), rencananya pusat penelitian tersebut akan ditempatkan di Indonesia.

Baca Juga:

Leave a Reply